Sekolah kita bermasalah boy!

Menurut gue, pendidikan tetep aja jadi tanggung jawab semua orang, tanggung jawab komunitas, kalo pake bahasa republikan, ya tanggung jawabnya citizen. Jadi permasalahannya emang kompleks, kompleks banget boy!

Kenapa? Emang simpel aja kan sebenernya, yang butuh sama pendidikan kan hampir semua orang, ya gak? Ya iye lah, percaya aja sama gue. Tapi pendidikan tu gak jelas sekarang. Gini aja dah, contoh kecil, mak lu ngedidik adek-adek supaya rajin solat , nah ke sekolah die ketemu sama temen-temennya yang gak solat, belum lagi kan gak semua guru juga mentingin yang begituan, eh malah ngasih tugas yang bikin anak-anak lupa ato telat lah solatnya gitu, bener gak boy? Ah gue jadi inget guru SD gue dulu yang strict banget masalah ibadah gini, muntab dia kalo tau ada yang ketauan gak ngaji ke langgar, coba banyak yang begitu ya, ya tapi gak cukup itu doang sih.

Jadi menurut gue, pendidikan itu adalah kerja bareng dan tanggung jawab semua. Ortu peduli, masyarakat indifferent, ya kacau, apalagi kalo masyarakatnya justru perusak. Beuh gak heran banyak anak-anak yang jadi split personality, ciee… gue obral kata-kata dewa nih. Keliatan intelek kan boy? lo masih connect kan? haha. Oia, pemerintah juga dong, jelas lah, tetangga gue di kampung sampe gak jadi masuk smp, gara-gara sekolaannya jauh banget, artinya butuh ongkos gede kan? Mau jalan juga kata ortunye gak ekonomis (gini nih pengaruh globalisasi, biar di kampung juga gak mati gaye, ‘gak ekonomis’ gitu lo….). Mendingan bantuin bapaknya melaut gitu. Nah, kenapa tuh pemerintah lo gak ngebangun sekolaan yang banyak, nyebar guru yang banyak, biar yang di pedalaman juga bisa pada sekolah gitu, ya kan ya kan?

Gimana ya… Rada bingung juga sebenernya, tapi mungkin gue coba bikin klasifikasi masalahnya dari segi filosofis, penanggung jawab, penyelenggaraan, mmm apa lagi ya?udah dulu deh. Wah capek nih, bentar yak kupi2 dolo.

… …

Hmmm, dari segi filosofis, sebenernya pendidikan itu kan buat meningkatkan nilai ‘human’ dalam diri manusia. Maksud gue dari segi pengoptimalan keistimewaannya, ya die punya akal gitu, gimana buat mengoptimalkan dan memposisikannya dalam posisi mulia. Nah gue punya bahasa keren, membentuk personality yang utuh, bahasa agamanye sih syakhsiyyah…he3, jangan heran gue baca kitab dari yang merah ampe yang kuning, hehe3, gak deng pedih matanya. Gue cuma baca buku putih, fotokopian maksudnya… hahaha.

Nah kepribadian utuh tadi yang meningkatkan level manusia tadi menjadi tingkatan tertinggi, yaitu sebagai hamba. Eits, jangan protes dulu, kebiasaan jelek lo interupsi harus dikontrol deh, tunggu selese ngomong dulu napa? Hamba yang gue maksud adalah hamba dari causa prima, yang gak mungkin diperhamba lagi. Merdeka dari penindasan sesamanya ataupun hawa nafsunya sendiri. Toh kita gak mungkin jadi tuan atas segalanya, mau coba jadi Tuhan lo?

Artinya yang gue maksud, setiap manusia yang lahir itu mesti dididik buat mengenal dirinya dan menjadi manusia dalam hakikat yang sebenarnya sebagai hamba tadi. Kalo dari segi kapasitas teknis sih, terserah dia mau berkiprah dimana sesuai minat gitu, hmm…

Udah kali ya bahas filosofis, gue males omongin teori-teori. Ntar kepanjangan nih suratnya. Lanjut aja deh ke masalah pelakunya. Gue langsung bagi ke dua pihak aja ya, yang struktural sama non-struktural. Yang struktural diantaranya yang punya otoritas, termasuk kapasitas institusi pendidikan, cenderung ke formal sih. Ya sekolah gitu lah, jadi dominan gaweannya pemerintah kali ya. Nah, yang non-struktural itu gabungan dari orangtua, para tetangga, masyarakat setempat, semuanya yang gak termasuk struktur gitu lah, nirotoritas secara institusi. Halah, ribet, tapi lo ngerti kan?

Nah dalam penyelenggaraan banyak banget masalahnya. Pertama content, masalah apa aja sih yang mesti diajarin, kurikulum kayak gimana yang perlu diberlakukan? Yang pasti gue gak ngomong detail disini, tapi intinya harus mengakomodasi kepentingan untuk membentuk ‘hamba’ tadi ya, itulah insan kamil kalo kata ustadz gue, yang syakhsiyyah/kepribadiannya utuh. Terus dia juga berkontribusi maksimal buat orang-orang sekitarnya. Klise ya? Ya gimana lagi, ini kan menurut pandangan sederhana gue aja. Pembahasan detailnya nyusul deh. Ngebon ya, kapan-kapan lo tagih deh, hehe. Yang jelas kurikulum tadi mesti membangun pola pikir yang mumpuni dan pola sikap yang mulia, komponen-komponen dari kepribadian tadi. Porsi materinya pun disesuaikan dengan perkembangan siswa. Bukan asal jejal kayak sekarang, ponakan gue baru masuk SD udah bawa buku paket tujuh jilid… ckckckck.

Udah gitu pas ujian jangan pilihan ganda lagi, yang gak ngasih ruang buat kebebasan berpikir. Kayak kasus adek lo waktu itu, yang lo certain jawabannya disalahin karena dia gak ngisi jawaban dengan kata yang persis seperti di kunci jawaban tapi sinonimnya. Waduh, dalam ranah bahasa ada invasi pemikiran kayak gitu. Gue sebut creativity massacre. Gue lebih suka tipe ujian lisan, dialog langsung murid dan guru, seru tuh, tapi ngerepotin guru?iya… itu cost-nya pendidikan, masa gak mau repot?

Selain itu terkait akses, setelah content-nya dibikin ok, jangan ada diskriminasi untuk hak pendidikan, semua anak tanpa kecuali mesti dapet akses. Nah gak lepas dari soal biaya nih, infrastruktur, dll. Ini udah terkait masalah sensitif: duit. Nyambung ke arah ekonomi kan, dst. Udah gue bilang, emang kompleks. Belum lagi pemberdayaan pengajar, mulai dari penjagaan kualitas, kuantitas, dan kesejahteraan mereka. Tambahan lagi, fasilitas harus dijaga juga tuh. Jangan sampe praktikum tu cuma bahas teori sama diagram doang, jadi inget jaman gue sma, kelas tiga pertama kali gue masuk lab itu pas ujian praktek doang, hehe. Alesannya sih kurang bahan, jadi ya boro-boro ada klub sains atau apalah gitu, makanya gue rada-rada gak bakat di bidang-bidang begitu, jadi seniman aja lah, seniman kehidupan,(tetep, gak mati gaya,yah maklum lah).

Nah, tanggung jawab yang nonstructural sekarang ni. Mulai dari ortu, jauh sebelum punya anak, menurut gue orang-orang udah mesti ngeplot sih. Sanggup gak dia ngedidik anak, menjadi teladan, memenuhi kebutuhan anak secara utuh. Jangan mentang-mentang nikah tu sunnah, terus ngebet, padahal yang lo mesti tanya sama diri sendiri, dah sanggup belum jadi ortu? Jangan juga mikir yang ideal banget sih. Tapi harus sampe pada kategori siap yang emang berbentuk interval, bukan sebuah titik, ada batas awal yang mesti dilampaui. Tapi intinya emang harus nyiapin diri sebagai pendidik. Lebih jauh lagi tanggung jawab mempersiapkan para orangtua selain tugas para orangtua sebelumnya, menurut gue juga harus jadi tanggung jawab pemerintah juga, apa ya? Embedded dalam kurikulum? Haha. Entahlah. Belum kebayang. Yang jelas gimana caranya nyiapin ‘home’ yang terbaik buat anak, dimana dia akan mengecap pendidikan pertamanya. Ortu yang gue maksud bukan cuma ibu lho. Dua-duanya kompak, punya peran khusus dalam membentuk pribadi anak. Dst lah, tanya mak-mak aja, lebih tau kali, daripada dengerin gue..

Tapi belum cukup tu, seperti yang gue bilang di awal, masyarakat juga perannya gak kalah penting. Maka mesti dibentuk masyarakat yang peduli, yang aware sama tanggung jawab bersama dalam penyelamatan generasi. Berarti unsure-unsur dalam masyarakat mesti OK, ya individunya, common sense-nya, termasuk aturan yang berlaku, lah gawean pemerintah lagi ini mah. Ya gitu deh…ra , gue capek. Sementara itulah. Cukup buat ngasi lo bayangan buat bahan diskusi besok kan? Dasar lo, jangan keterusan males ah, yang begini aja pake nanya2 minta analisis segala. Jangan alesan sistem sekarang payah terus lo ikut payah, IP jelek gara-gara sistem, ujian jeblok gara-gara sistem, pr gak kelar gara-gara sistem. Iya kan? Parah..

dah ya, kepanjangan ngelanturnya ni… c.u.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s