Uang dan ketergantungan

Suatu hari kubaca pernyataan seorang kawan bahwa orang yang paling banyak memiliki uang adalah orang yang hidupnya paling bergantung pada orang lain. Tesis yang menarik, kurasa. Selama ini banyak orang berpandangan uang adalah lambang kekuasaan—dan memang begitu adanya—, dengan uang banyak hal bisa didapatkan dengan mudah. Bahkan beberapa kali hukum pun bisa dibeli.  Nah, dengan pernyataan ini kekuasaan tadi dijalin erat dengan keadaan lain: ketergantungan. Sementara ketergantungan merupakan keadaan yang memiliki makna hampir bertolak belakang dengan kekuasaan. Bagaimana bisa sesuatu dengan kuasa besar juga mengondisikan ketergantungan besar?

Sebetulnya tidak mengherankan juga, sih. Uang sebagaimana yang kita kenal adalah alat tukar. Alat tukar yang disepakati manusia untuk mempermudah berbagai transaksi dalam pemenuhan kebutuhan hidupnya. Artinya uang tidak lahir dari individu namun massa. Sejak kelahirannya, uang sudah memastikan faktor eksternal. Bergunakah semua uang yang dimiliki, seberapa banyakpun, jika manusia hidup sendirian? Tak ada yang menjual makanan padanya, tak ada penjahit, pengemudi, dan lain-lain? Hanya tumpukan kertas. Ia butuh makan, ia butuh pakaian, ia membutuhkan air, jika tumpukan kertas tadi tak dapat membuatnya mendapatkan semua itu—karena tak ada orang yang bersedia menukar barang-barang kebutuhannya dengan kertas tersebut, atau karena memang tak ada seorangpun di sana—maka apa gunanya?

Nah, karena di dunia kita uang memang disepakati memiliki nilai sebagai alat tukar, menjadi berhargalah dia. Karena orang-orang bersepakat untuk menjadikannya berharga. Namun sayangnya kuasa uang yang sifatnya sementara ini telah menipu banyak orang. Dijadikannya uang itu tujuan. Dirasakannya hidup itu aman bila memiliki uang. Padahal uang hanya sarana.

Punya uang tak salah, jujur, kita membutuhkannya. Tapi kebutuhannya tidak bersifat mutlak. Kita membutuhkannya dalam jumlah tertentu karena ia menjadi syarat mendapatkan yang sesungguhnya kita inginkan, ya tidak semuanya tentu saja. Hanya sebagian dari  yang penting-penting, dan banyak lagi lainnya yang tidak terlalu penting.

Kembali pada pernyataan “orang yang paling banyak memiliki uang adalah orang yang hidupnya paling bergantung pada orang lain”, dalam satu hal adalah benar. Benar secara terbatas pada orang yang hanya memiliki satu sumber kuasa yaitu uang. Jika orang yang memiliki uang banyak tadi bukan hanya memiliki uang saja, tapi hal-hal lain seperti pengetahuan, dan hal-hal yang bisa ia gunakan untuk memenuhi kebutuhannya tanpa uang, ia bisa memilih untuk menggunakan uangnya atau tidak. Digunakannya uang bukan karena itulah satu-satu alat kuasanya untuk mendapatkan sesuatu, namun karena itulah yang menurutnya sesuai, memudahkan, atau ya, pengen aja. Yah, tapi kalau tidak dibutuhkan sebanyak yang dimiliki, untuk apa punya uang terlalu banyak? Sini, kasihkan aku saja, hahaha.

Bandung, Maret 2011

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s